Indonesian English

You are here:
16 Nov 2016, 19:57
Last Updated on 22 May 2017, 07:10
Hits: 1206
Print
Email

 

  Sejarah Departemen Teknik Mesin dan Industri

PERIODE JAMAN PENJAJAHAN (1920-1945)
Pada jaman penjajahan Belanda, di Indonesia hanya ada sebuah Perguruan Tinggi Teknik yang berkedudukan di Bandung dengan nama “Technische Hoogeschool” Bandung. Pada jaman pendudukan Jepang, pemerintah militer Jepang mengambil alih Perguruan Tinggi Teknik ini dan melanjutkannya dengan nama “Koo Gyoo Dai Gaku”.

PERIODE PERJUANGAN (1945-1949)
Setelah Jepang menyerah pada Sekutu dan kemerdekaan Indonesia telah diproklamasikan, Koo Gyoo Dai Gaku direbut oleh pemuda, lalu dilanjutkan dengan nama Sekolah Tinggi Teknik Bandung (STT Bandung). Tetapi baru berumur 2 bulan terjadi clash dan kota-kota besar di Indonesia diserbu oleh tentara Sekutu, termasuk kota Bandung. Pemerintah Republik Indonesia lalu pindah ke Yogyakarta yang juga diikuti oleh STT Bandung (6 Januari 1946).

Pada Tanggal 17 Pebruari 1946 di Yogyakarta dibuka dengan resmi Sekolah Tinggi Teknik Bandung bertempat di Gedung Olah Raga SMTA Kota Baru. Bagianbagian (jurusan-jurusan) yang ada waktu itu adalah Sipil, Mesin-Listrik, dan Kimia, sementara itu pada saat yang berdekatan (3 Maret 1946) dibuka Balai Perguruan Tinggi Swasta Gadjah Mada di Sitihinggil dan Pagelaran Kraton Kasultanan Yogyakarta. Pada tanggal 3 Maret 1948, Belanda menyerbu dan menduduki Ibu Kota Republik Indonesia, Yogyakarta, sehingga STT Bandung dan BPT Swasta Gadjah Mada terpaksa ditutup.

PERIODE PERINTISAN Tahun
1949-1955
Setelah tentara Belanda dihengkangkan dengan paksa dari Yogyakarta, maka pada tanggal 19 Desember 1949 Pemerintah Republik Indonesia mendirikan “Universiteit Negeri Gadjah Mada” di Yogyakarta yang merupakan gabungan dari BPT Swasta Gadjah Mada, STT Bandung dan Sekolah Tinggi Kedokteran yang pindah dari Jakarta ke Klaten.

Setelah Pemerintah Republik Indonesia kembali ke Jakarta, maka pegawaipegawai pemerintah juga banyak yang pindah ke Jakarta termasuk tenaga pengajar yang mendirikan Universiteit Negeri Gadjah Mada (UNGM), sehingga Fakultas Teknik UNGM saat itu kekurangan tenaga pengajar yang mengakibatkan ditutupnya bagian Mesin-Listrik pada tahun 1950 bergabung dengan Fakultas Teknik di bawah jurusan yang bersangkutan, sehingga terbentuklah Program Studi D3 di Jurusan Teknik Mesin.

Untuk memenuhi tuntutan industri dan dunia pendidikan, pada tanggal 29 September 1993 Jurusan Teknik Mesin membuka program Doktor. Kemudian pada 9 Maret 1995 dibuka Program Pasca Sarjana Teknik Mesin dengan bidang konsentrasi Energi dan Mekanika Bahan. Sesuai dengan tuntutan industri, berdasarkan SK DIKTI pada tanggal 27 April 1998, mulai tahun akademik 1998/1999 Jurusan Teknik Mesin Fakultas Teknik UGM membuka Program Studi Teknik Industri. Program studi ini dijalankan untuk menghasilkan sarjana strata-1 yang mampu merancang dan mengelola sistem yang terdiri dari manusia, material, peralatan, informasi, dan energi dengan tetap memiliki tanggungjawab kebangsaan, etika, profesi, dan sosial serta jiwa entrepreneurship dan leadership dengan menggunakan bidang manufaktur sebagai domain pembelajaran untuk mengaplikasikan berbagai metode Teknik Industri.

Sebagai tindak lanjut pendirian Program Studi Teknik Industri, sejak bulan Juli 2007 berdasarkan SK Rektor UGM No. 225/P/SK/HT/2007, tanggal 30 Juli 2007, Jurusan Teknik Mesin Fakultas Teknik UGM telah berubah nama menjadi Jurusan Teknik Mesin dan Industri Fakultas Teknik UGM. Kemudian, guna mendukung pendidikan bidang Teknik Industri, didirikanlah Program Pasca Sarjana Teknik Industri pada tanggal 11 Februari 2008. Selain hal tersebut, pada tahun yang sama tepatnya pada tanggal 27 Oktober 2008, dikeluarkan Peraturan Rektor tentang sekolah vokasi yang mengelola program diploma. Sejak saat itu, urusan administratif mahasiswa program diploma sudah diatur di sekolah vokasi.

Pada tahun 2010, Program Pasca Sarjana Teknik Mesin menambah konsentrasi bidang menjadi empat, yaitu: rekayasa material, mekanika terapan, konversi energi, dan manufaktur. Dan sejak tahun 2012 Program Pascasarjana Teknik Mesin menambah satu konsentrasi studi yaitu rekayasa peralatan medis. Selain konsentrasi bidang, sejak 1 Januari 2011, dikeluarkanlah SK dosen program diploma untuk masuk ke sekolah vokasi. Hal tersebut menyebabkan level operasional Program Studi D3 Teknik Mesin secara penuh dilaksanakan terpisah dari Jurusan Teknik Mesin dan Industri dan Program Studi D3 Teknik mesin menjadi bagian dari sekolah vokasi. Sehingga, sampai saat ini terdapat lima program studi yang terdapat di bawah Departemen Teknik Mesin dan Industri Fakultas Teknik Universitas Gadjah Mada, yaitu:

Program Sarjana S1 meliputi:
a. Program Studi Teknik Mesin
b. Program Studi Teknik Industri

Program Pascasarjana S2 meliputi:
a. Program Studi Teknik Mesin
b. Program Studi Teknik Industri

Program Pascasarjana S3 (Doktor) meliputi:
a. Program Studi Teknik Mesin
b. Program Studi Teknik Industri

 

Pengumuman

Print this article
E-mail this article

Daftar Kehadiran Mahasiswa Kuliah Kurang Dari 75% Bersama ini kami beritahukan kepada para… Read Full Story »

Print this article
E-mail this article

Diinformasikan kepada mahasiswa Fakultas Teknik Universitas Gadjah Mada, berikut adalah pengumuman… Read Full Story »